Senin, 19 September 2011

Silymarin dapat Menghambat Virus Hepatitis C Masuk ke dalam Sel

Silymarin dapat Menghambat Virus Hepatitis C Masuk ke dalam SelMilk thistle (Silybum marianum) memiliki sejarah panjang sebagai obat untuk masalah hati dalam pengobatan tradisional Timur dan Barat. Silymarin adalah flavonoid yang terdiri dari campuran komponen susu termasuk silibinin thistle. Sebagian besar penelitian silymarin telah melihat efeknya pada fibrosis hati, tetapi dalam beberapa tahun terakhir para peneliti telah mempelajari aktivitas langsung silymarin terhadap HCV di laboratorium dan in vivo.

Sebuah survei dari peserta dalam percobaan HALT-C – yang mengevaluasi manfaat jangka panjang dari interferon pegilasi pada pasien yang tidak menanggapi pengobatan standar dengan interferon pegilasi dan ribavirin – menemukan bahwa peserta yang mengatakan bahwa mereka yang menggunakan silymarin tidak memiliki viral load HCV rata-rata yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan. Namun, sebuah studi yang baru dilakukan menunjukkan bahwa silymarin menghambat aktivitas polimerase HCV, yang menyalin bahan genetik virus sebagai bagian dari replikasi.

Dalam penelitian ini, Jessica Wagoner dari University of Washington di Seattle dan rekan secara lebih lanjut melihat tindakan antivirus dari silymarin di laboratorium.

Hasil
  • Silymarin memiliki efek antivirus terhadap HCV dalam kultur sel, termasuk menghambat masuknya virus ke dalam sel, RNA HCV dan ekspresi protein, dan dalam produksi partikel virus yang menular.
  • Silymarin tidak menghambat pengikatan HCV kepada sel, namun menghambat masuknya pseudopartikel virus dan fusi pseudopartikel dengan liposom, atau gelembung lemak.
  • Silymarin – namun tidak silibinin – menghambat aktivitas HCV genotipe 2a NS5B yang tergantung pada polimerase RNA pada konsentrasi 5-10 kali lebih tinggi dari yang dibutuhkan untuk efek anti HCV dalam kultur sel.
  • Namun, silymarin hanya memiliki aktivitas minimal melawan genotipe 1b yang mengisolasi BK dan 4 genotipe polimerase 1b yang berasal dari pasien yang terinfeksi dengan HCV.
  • Silymarin tidak menghambat replikasi HCV pada 5 genotipe independen 1a, 1b, dan 2a sel model yang tidak memproduksi virus yang menular.
  • Silymarin menghambat aktivitas protein trigliserida, sekresi apolipoprotein B, dan produksi virion menular dalam medium kultur sel.
  • Silymarin juga memblokir penyebaran HCV dari sel ke sel.
Berdasarkan temuan ini, para penulis penelitian menyimpulkan, “Walaupun penghambatan aktivitas NS5B in vitro polimerase dapat dibuktikan, mekanisme tindakan antivirus dari silymarin yang muncul untuk menghalangi masuknya virus dan penularan, mungkin dengan menargetkan sel induk.”

NFA, KF

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar